Wednesday, February 27, 2019

CVT Modification - Aerox 155

CVT..... continous variable transmision merupakan bagian yang bertugas untuk memindahkan daya dari mesin ke ban pada sepeda motor matic. Pada komponen inilah daya dari mesin terbuang, dari beberapa literatur ada yang bilang sampai 30% terbuangnya. Tapi ini juga make sense sih karena kalau kita test akselerasi motor matic ditandingkan dengan motor rantai seringkali yang berpenggerak rantai lah yang lebih unggul bisa ngacir duluan.

Si Koneng Aerox 155 saya jadi korban kali ini untuk di oprek sektor CVT nya, berdasarkan ubahan yang sudah dilakukan di
Burgman bapak saya yang artikelnya bisa dilihat disini. Keluhan utama Koneng adalah top speed yang saya rasa hanya mentok di 110 kpj dengan berat badan saya sekitar 78 kg, jadinya saya penasaran untuk menaikkan top speed Koneng meski akselerasi menurut saya sih sudah cukup meski terasa ada sedikit sekali lag di RPM bawah. Nah kalau bro sis mau tau karakter Aerox 155 bisa intip di artikel ini






Karena cukup malas untuk pergi dan antri di bengkel berkah Cahaya Matic Pondok Cabe yang oprek Burgman bapak saya jadinya saya beli part modifikasi yang dijual via online antara lain:
  • 6 buah roller NKS 10 gram. Roller ini saya mix selang seling dengan roller bawaan Aerox 13 gram. Menurut saya ini supaya roller lebih cepat terlempar keluar dan membuat drive pulley (depan) mengecil mendorong belt ke diameter besar dan efeknya mengecilkan posisi belt di driven pulley (belakang) untuk mengejar akselerasi

10 gr (atas) dan 13 gr (bawah)

selang seling 10 gr dan 13 gr (standar)


  • Per CVT dari DZM Bandung saya pilih yang tune up harian, sepertinya sih 1,000 rpm speknya karena masih lebih keras TDR kalau dibandingkan. Menurut saya ini supaya RPM naik agak tinggi dahulu dan mangkok pulley belakang baru membuka jadi saluran torsinya lebih terasa di ban belakang. Meski begitu untuk di speed lambat tetap masih enak jalannya tidak harus terlalu mengerung di RPM tinggi mesinnya



Per standar (kiri), per tune up (kanan)


  • Rumah roller yang sudah di coak dan sudut pulley 13.8 derajat untuk satu set pulley depan. Menurut saya ini ditujukan supaya belt di pulley depan bisa lebih naik lagi dan top speed lebih tinggi dibandingkan sebelumnya. Kalau disandingkan ternyata rumah roller baru ini diameter luar yang bersinggungan dengan belt lebih besar diameternya dibandingkan  rumah roller standarnya

kiri rumah roller standar, kanan rumah roller modifikasi

atas pulley baru, kiri pulley standar



  • Mangkok CVT di bagian yang menempel dengan kopling beli custom dari pae garage. mangkok CVT ini di lubangi dibagian sisinya, bagian yang menempel dengan kopling, dan ada tambahan rel di bagian yang menempel dengan kopling. Menurut saya bagian yang menempel dengan kopling ada rel dan lubang ini berfungsi untuk membuang kotoran dari ampas kopling sehingga gredeg yang jadi penyakit Aerox gak balik lagi. Sedangkan bagian samping dilubangi untuk meringankan beban mangkok CVT saja
atas mangkok standar, bawah mangkok modifikasi



atas mangkok standar, bawah mangkok modifikasi


Hasilnya adalah:
  • Motor berjalan di RPM yang sama sekitar 3,000 RPM. Tapi motor terasa agak mengerung di RPM 5,000 jadi seperti ada lag torsi antara 3,000 ke 5,000 tapi mesin dari 5,000 ke atas mulai menjambak. Dibandingkan dengan kondisi standar lag torsi ini juga mirip-mirip.

  • Torsi lebih terasa dibanding kondisi standar apalagi di sweet spot nya yaitu di kisaran 5,000 - 7,000 RPM. Saya test di ramp naik parkiran kantor sampai berasa mau wheelie

  • Top speed tersunat dikit biasanya 110 kpj lebih sedikit masih sering ini ke 100 kpj lebih sulit

  • Nafas di RPM 8,000 ke 9,000 sudah terasa penurunan torsinya tidak seperti CVT kondisi standar

  • Gredeg harusnya hilang karena sudah pakai mangkok yang dilubangi sehingga kotoran cepat keluar dari mangkok. 

  • Fuel consumption sepertinya masih sama saja tergantung cara bawa motornya, meski karena lebih enteng maunya di geber terus si Koneng ini. Saya masih dapat sekitar 35 - 35.8 km / liter

  • Ketika starter pagi sepertinya rumah roller lebih berisik bunyinya

Total biaya modif diluar ongkos pasang adalah sekitar Rp. 650,000, mungkin kalau mau lebih murah bisa juga di oprek oleh Berkah Cahaya Matic di sebelah lapangan terbang Pondok Cabe Cirendeu, bisa cek di gmap untuk lokasi persisnya.


Next projectnya saya mau ganti per kopling yang 1,000 RPM dan pakai filter udara Ferrox, stay tuned.....
Mungkin ada yang punya resep buat naikin top speed tanpa bore up cc tolong dong di share ya brothers.


semoga bermanfaat dan gas....


4 comments:

  1. MENURUT saya om,

    ada lag itu krn roller selang seling,,, saya udah nyoba roller 11,12,kombinasi ukuran itu dg stndar,,, g ada yang lebih nikmat dari roller 15gram...lohhh...g berat? endak om...krn output mesin aerox itu besar kan...

    biar motor lebih instan jalan dri Nol, ganti per sentri 1.000rpm atau bisa pake beat dan mio...

    kalo per cvt saya suka standar, krn lebih smooth feelnya..pernah pake pcx thai..kasian banget kyk d paksa cvt nya..

    tp kalo berandai andai, misal saya sekaya om. saya pasti beli cvt custom dari R1 matic shop jakarta/om ikim..hehe

    btw doakan saya bisa punya z800 ya om..hehe..salam kenal 0896 6907 9207

    ReplyDelete
  2. Om kalau pakai 15 gr feel nya gimana ya?
    Per sentri saya udah ganti yg 1,000 rpm tapi ya masih rada nahan larinya.
    Sama top speed masih tersunat belum bisa lepas plong


    Kalau saya masih nganut modif yg murah2 aja lah, hehe

    Salam kenal juga om

    ReplyDelete
  3. aq suka om...kecepatan linear ma naiknya rpm....nanjak aman2 iq om, cz tenaga aerox kan besar...

    menurutku nahan krn per cvt dan roller nya om,, coba deh balikin standar dl.. or kalo mau nyoba sekalian 15gr monggo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip sip makasih inputnya. Nanti eksperimen lagi.
      Sementara lagi ganti knalpot racing dulu biar gak disenggol mobil lagi

      Delete